Muqaddimah: Surah An-Naml (Semut):

Surat an-Naml terdiri daripada 93 ayat, termasuk golongan surah-surah Makkiyyah dan diturunkan sesudah surah Asy Syu'araa'.

Dinamai dengan "An Naml", kerana pada ayat 18 dan 19 terdapat perkataan "An Naml" (semut), di mana raja semut mengatakan kepada anak buahnya agar masuk ke sarang masing-masing, supaya jangan terpijak oleh Nabi Sulaiman a.s. dan tenteranya yang akan lalu di tempat itu. Mendengar perintah raja semut kepada anak buahnya itu, Nabi Sulaiman tersenyum dan ta'jub atas keteraturan kerajaan semut itu dan beliau mengucapkan syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa yang telah melimpahkan ni'mat kepadanya, berupa kerajaan, kekayaan, memahami ucapan-ucapan binatang, mempunyai tentera yang terdiri daripada jin, manusia, burung dan sebagainya. Nabi Sulaiman a.s. yang telah diberi Allah ni'mat yang besar itu tidak berasa takbur dan sombong, dan sebagai seorang hamba Allah mohon agar Allah memasukkannya ke dalam golongan orang-orang yang soleh.

Allah Subhanahu Wata'ala menyebut binatang semut dalam surat ini agar manusia mengambil pelajaran dari kehidupan semut itu.

Semut adalah binatang yang hidup berkelompok di dalam tanah, membuat liang dan ruang yang bertingkat-tingkat sebagai rumah dan gudang tempat menyimpan makanan musim dingin. Kerapian dan kedisiplinan yang terdapat dalam kerajaan semut ini, dinyatakan Allah dalam ayat ini bagaimana rakyat semut mencari perlindungan segera agar jangan terpijak oleh Nabi Sulaiman a.s. dan tenteranya, setelah menerima peringatan dari rajanya.

Secara tidak langsung Allah mengingatkan juga kepada manusia agar berusaha untuk mencukupi keperluan seharian, mementingkan kemaslahatan bersama dan sebagainya, rakyat semut mempunyai organisasi dan kerjasama yang sangat baik.

Dengan mengisahkan kisah Nabi Sulaiman a.s. dalam surah ini Allah mengisyaratkan hari kehadapan dan kebesaran nabi Muhammad s.a.w. Nabi Sulaiman a.s. sebagai nabi, rasul dan raja yang dianugerahi kekayaan yang melimpah ruah, begitu pula Nabi Muhammad s.a.w. sebagai seorang nabi, rasul dan seorang ketua negara yang ummi' dan miskin akan berhasil membawa dan memimpin umatnya ke jalan Allah.


INFO TENTANG SEMUT
Spesies semut pemotong daun memiliki reputasi kerana kekuatan, organisasi dan kerjasama berpasukan yang baik.

Para penyelidik kini menemui satu lagi fakta menarik yang menjadi kunci kejayaan kepada semut-semut ini. Ia memiliki kebolehan untuk mengenal pasti kepentingan umur individu semut di lapangan tugas masing-masing.
Satu kajian yang dijalankan oleh Pusat Kajian Semut Pemotong Daun Amerika menunjukkan bahawa kumpulan semut-semut yang muda dan bertenaga di dalam sebuah koloni, akan diberikan tugas yang paling sukar dan mencabar di lapangan pemotongan daun yang mereka lakukan.
Namun, semut-semut yang berumur tidak terus bersara ataupun dibunuh, sebaliknya akan ditugaskan untuk peranan baru yang lebih sesuai dengan keadaan umur dan keupayaannya.
semut-semut yang berusia tidak lagi memotong daun memandangkan kebolehannya sudah berkurangan, sebaliknya akan diberikan tugas-tugas lain seperti, mengangkut daun-daun yang dipotong oleh semut muda dan mencari makanan untuk dibawa pulang ke sarang.
Seperti juga manusia, serangga ini mampu mengenal pasti ahli yang telah berusia namun masih mampu menyumbang sesuatu kepada masyarakat semut.
Gigi semut-semut muda dapat melakukan tugas ini dengan lebih cekap dan berkesan, namun selari dengan peningkatan usia, gigi semut-semut ini akan menjadi semakin tumpul kerana kerap digunakan.

KITA DAN SEMUT


“Satu daripada iktibar yang paling berharga yang terdapat dalam kehidupan haiwan ialah kehidupan serangga yang bernama semut. Semut akan selalu berusaha secara berulang-ulang dan terus-menerus, sehingga ia berhasil mencapai matlamat yang diinginkan. Ia merangkak di sebuah pokok, lalu jatuh kemudian bangun lagi dan berusaha untuk merangkak lagi ke atas pokok, lalu terjatuh lagi, begitu terjadi berulang-ulang, namun ia tetap terus berusaha sampai akhirnya ia berhasil naik ke atas pokok yang diinginkan dan mendapat apa yang dicari tanpa merasa letih dan bosan.
Jika jalan yang akan dilalui terhalang, maka ia akan berusaha melalui dari arah kanan dan kiri, namun jika ia tetap mendapat kesukaran untuk berjalan maju, maka ia akan berhenti sebentar, kemudian kembali lagi dengan tenaga yang jauh lebih kuat berbanding yang pertama. Mungkin ia akan menjauhi jalan pertamanya yang sukar kerana ada beberapa rintangan, namun ia akan tetap kembali berjalan menuju ke arah yang sama dengan mencari jalan lain, sehingga ia sampai di tempat tujuan.
Haiwan semut mempunyai kekuatan yang luar biasa dalam mewujudkan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan, ia tidak pernah mempunyai rasa bosan dan putus asa. Sehingga semut adalah haiwan yang dijadikan contoh teladan di dalam hal bercita-cita dan bertekad kuat yang tidak mengenal kata putus asa.
Ada satu cerita, suatu ketika ada seorang Arab Badui pergi kerana sesuatu keperluan, ketika ia merasa sangat letih, penat dan merasa putus asa, maka ia terduduk dan berfikir untuk kembali lagi. Kemudian ia melihat seekor semut yang merangkak naik ke atas batu besar, namun semut tersebut jatuh, kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi. Hal ini terjadi berkali-kali, namun si semut tetap mencuba dan berusaha, sehingga akhirnya ia berhasil sampai ke atas batu besar tersebut.
Melihat pemandangan tersebut, orang Arab Badui tersebut berkata dalam hati: “Saya seharusnya lebih patut untuk bersabar dan berusaha keras daripada semut tersebut.” Lalu ia pun melanjutkan perjalanannya kembali, sehingga akhirnya ia pun dapat sampai ke tempat tujuan yang diinginkan, dan ia berkata:
“Cari dan raih, jangan pernah berkeluh-kesah dan bosan dari usaha meraih apa yang kamu inginkan. Kerana penyakit orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan.”
“Tidakkah kamu lihat tali yang tidak seberapa panjang, namun dapat mengalahkan sebuah batu yang keras?”
Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pengajaran dan teladan bagi orang-orang yang berakal, iaitu kecekalan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal kata letih dan bosan. Semut terkenal mempunyai sikap cerdik yang luar biasa dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan.
Seorang yang pernah menulis dan meneliti tentang kehidupan semut mengatakan bahawa semut mengumpulkan makanannya dari musim panas hingga musim sejuk. Kerana semut tidak banyak keluar pada musim sejuk, maka ia menyimpan makanan musim sejuk dan hanya dimakan ketika benar-benar telah tiba masanya. Dan agar biji-bijian yang ia simpan tidak tumbuh di dalam tempat penyimpanan, maka dengan izin dan kuasa Allah SWT (Zat Yang telah memberikan kepada setiap sesuatu bentuk kejadiannya kemudian memberi bekalnya dengan sesuatu yang dapat dijadikan untuk mencari penghidupan), si semut membelah biji tersebut dari tengah agar tidak tumbuh.
Jika jalan yang dilalui oleh semut terhalang oleh genangan air yang tidak dapat ia lalui, maka ia bersama kawan-kawannya saling bekerjasama membuat semacam jambatan. Jika semut-semut yang lain sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk semacam jambatan tersebut merapat ke tepi. Maha Suci Zat Yang telah memberikan kepada setiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian memberi bekal kepadanya dengan akal, instink (naluri) dan bakat semulajadi untuk melanjutkan kehidupannya masing-masing!
Jika seekor semut menemukan sepotong daging atau kaki belalang, namun ia tidak kuat untuk membawa sendiri, maka ia akan pulang ke rumah semut dan memanggil kawan-kawannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan yang ditemukan tersebut.
Semut mempunyai sifat cekal dan kesabaran luar biasa yang dapat menjadi pengajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan. Bahkan seandainya anda meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang digunakan untuk dilalui oleh kawanan semut, maka mereka akan terhenti, namun tidak akan mundur dan berbalik arah ke belakang lagi. Akan tetapi ia akan tetap menunggu atau berusaha menaiki batu yang anda letakkan tersebut atau berusaha melalui celah-celah yang ada di kanan dan kiri batu atau mencari jalan alternatif lain yang menghala ke arah dan tujuan yang sama, mereka tidak mengenal kata berundur ke belakang dan kembali ke tempat sebelumnya.”







Setiap orang, termasuk mereka yang lahir kembar, memiliki pola cap jari yang khas dan berbeza di antara satu sama lain. Itulah sebabnya, cap jadi menjadi tanda pengenal manusia untuk membezakan seseorang dengan orang lain.

Menurut Harun Yahya, sistem pengekodan ini dapat disamakan dengan sistem kode garis (barcode) sebagaimana yang digunakan ketika ini. Penekanan pada cap jari mempunyai makna sangat khusus.

Apa pasal? Menurut Harun Yahya, hal itu disebabkan cap jari setiap orang adalah khas bagi dirinya sendiri. Setiap orang yang hidup atau pernah hidup di dunia ini memiliki siri cap jari yang unik dan berbeza dari orang lain.

Itulah sebabnya mengapa cap jari digunakan sebagai kad identiti yang sangat penting bagi pemiliknya dan digunakan di seluruh dunia. Keunikan cap jari ini baru ditemui pada akhir abad ke-19 M.

Sebelumnya, orang menghargai cap jari sebagai lengkungan-lengkungan biasa tanpa makna khusus. Namun dalam Al-Quran, Allah merujuk kepada cap jari, yang sedikitpun tak menarik perhatian orang waktu itu, dan mengarahkan perhatian kita pada erti penting cap jari, yang baru mampu difahami di zaman sekarang.

Pada abad ke-7 M, Al-Quran telah menyebutkan bahawa cap jari menjadi tanda pengenal manusia. Dalam Al-Quran disebutkan mudah bagi Allah untuk menghidupkan manusia selepas kematiannya, pernyataan tentang cap jari manusia secara khusus ditekankan dalam sebuah ayat.

Semaklah surah Al-Qiyamah ayat 3-4:

"Apakah manusia mengira bahawa Kami tidak akan mengumpulkan (kembali) tulang-belulangnya? Ya, bahkan Kami mampu menyusun (kembali) hujung jari-jarinya dengan sempurna." (Al-Quran, 75:3-4).

Sungguh Al-Quran adalah firman Allah yang Maha Benar.

Inilah video Kemukjizatan Al-Quran tentang cap jari sebagai Identiti:




Sering kita dengar ungkapan “ usaha , doa , tawakal “ dan ia menjadi sebati dalam kehidupan kita seharian. Namun persoalannya adakah ia bermaksud :
a)Usaha dahulu kemudian berdoa dan bertawakal atau
b)Tawakal dan berdoa dahulu kemudian berusaha?

Apa yang  biasa difahami masyarakat kita pada hari ini kebanyakannya memakai guna   (a). Maka di sini saya ingin mengulas dan menghurai  pula  pada maksud (b).

Perlu difahami sebaiknya perkataan tawakal menjadi keutamaan dan lebih besar peranannya dari usaha.

KONSEP TAWAKAL

Sebelum itu mari kita perhatikan tentang konsep tawakal itu sendiri.

Tawakal adalah kesungguhan hati dalam bersandar kepada Allah Ta’ala untuk mendapatkan kemaslahatan serta mencegah bahaya, baik menyangkut urusan dunia mahupun akhirat

Menurut Imam Ahmad bin Hambal ;
Tawakal merupakan aktiviti hati, ertinya tawakal itu merupakan perbuatan yang dilakukan oleh hati, bukan sesuatu yang diucapkan oleh lisan, bukan pula sesuatu yang dilakukan oleh anggota tubuh. Dan tawakal juga bukan merupakan sebuah keilmuan dan pengetahuan. (Al-Jauzi/ Tahdzib Madarijis Salikin, tt : 337)
Imam al-Ghazali menyatakan tawakal satu manzilah (keberadaan) bagi orang beriman, bahkan tawakal darjat muqarrabin atau orang yang dekat dengan Allah.

Ali al Qari pula menyebut tawakal adalah mengetahui dan yakin tidak ada yang mampu berbuat dalam alam ini kecuali atas kehendak Allah.

Abu Ali Ad-Daqqaq berkata, tawakal itu ada tiga tingkatan. Tawakal itu sendiri, kata Abu Ali Ad-Daqqaq:“Berserah diri, kemudian pasrah. Orang bertawakal berasa tenang kerana ada janji daripada Allah, orang berserah diri cukup dengan pengetahuan mengenai Allah dan orang pasrah reda terhadap hikmah Allah. Tawakal adalah permulaan, berserah diri adalah pertengahan dan pasrah adalah penghabisan.”

Dalam al-Quran Allah berfirman bermaksud: “Dan percayalah (tawakallah) dirimu kepada Allah, jika kamu betul-betul beriman.” (Surah al-Maidah ayat 23).

Nabi Muhamad saw pernah bertanya kepada Malaikat Jibril apakah ertinya Tawwakkal dan apakah batasannya? 

Malaikat Jibril menjawab Tawakkal adalah satu kesedaran  bahawa seluruh makhluk tidak 
mendatangkan kemudharatan atau manafaat kepadamu,tidak memberi atau mengambil sesuatu darimu dan engkau tidak mengantungkan sebarang harapan kepada mereka.

Maka ini adalah ulasan saya dari konsep –konsep Tawakal yang dinyatakan di atas iaitu :

a)Manusia itu bergantung sepenuhnya pada Allah dan bukan pada selain-Nya. Kita yang  mengaku diciptakan oleh Allah dan bersyahadah wajib menyerahkan segala hidup dan mati kita hanya pada-Nya.Itu adalah janji yang selalu dilafazkan dalam solat

b)Tawakal berkait rapat dengan akidah dan tauhid seseorang yang mengaku dirinya muslim yang mukmin.Malangnya tidak semua muslim itu mukmin sehingga sanggup syirik dan menyekutukan Allah tanpa disedari. Umpamanya percaya pada bomoh, mengamalkan khurafat dan menilik nasib
Abdullah berkata Nabi Sallallahu'alaihiwasallam bersabda:
"Ramalan itu berasal dari syirik, bukan dari kami, Allah Ta'ala akan menghilangkannya dengan tawakkal."(HR Tirmidzi)

c) Muslim yang sepenuhnya bertawakal kepada Allah secara tidak langsung akan sentiasa mengharapkan pertolongan dan bantuan dari penciptanya melalui  jalan solat dan berdoa. Kita akan sentiasa menadah tangan memohon kepada Allah  untuk  menyerahkan segala permasalahan yang sedang dihadapi.
Maka selayaklah kita meletakkan Tawakal sebagai pegangan yang pertama dan utama yang letaknya di takhta teratas dalam jiwa dan sanubari.

Kita sentiasa mengaitkan Tawakal dengan rezeki dan usaha. Namun usaha tanpa didahulukan tawakal terlebih dahulu seolah-olah mengutamakan dan mendahulukan usahanya  .Maka lahirlah muslim yang sombong dan  angkuh sambil berkata bahawa dengan sebab usahanyalah dia berjaya atau kaya sehingga lupa sebenarnya ia adalah  kerana Allah yang mengizinkannya.

Sebaliknya jika meletakkan tawakal dahulu kemudian diikuti usaha , nescaya individu tersebut akan mengucapkan syukur terlebih dahulu kepada Allah kerana dengan sebab Tawakalnyalah , dia mendapatkan keajayaan dan kekayaan umpamanya.

Al-Qur’an menyatakan fa idzaa ‘azamta fa tawakkal ‘ala Allah – “jika sudah berbulat tekad (niat kuat) maka bertawakallah kepada Allah” [qs. Ali Imran (3): 159]

Jadi bertawakal kepada Allah harus dimulakan dengan bulatnya tekad (niat) sampai selesainya usaha, dan ikhlas menerima apapun yang terjadi atau diperoleh. 

Bertawakal Kepada Allah Adalah Kunci Rezeki

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh, seandainya kalian bertawakal kepada Alloh dengan sebenar-benarnya, nescaya kalian akan diberi rezeki sebagaimana burung-burung. Mereka berangkat pagi-pagi dalam keadaan lapar, dan pulang sore hari dalam keadaan kenyang.” (HR. Ahmad, At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Al-Hakim).

 Allah berfirman yang ertinya, “Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendakiNya). Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” (Ath-Thalaq: 3). Ar Rabi’ bin Khutsaim berkata mengenai ayat tersebut, “Yaitu mencukupinya dari segala sesuatu yang membuat sempit manusia.”

Jangan lupa disamping berusaha  mencari rezeki atau kejayaan itu kita harus berdoa agar hasil yang diharapkan itu dipermudahkan Allah untuk mendapatkannya kerana rezeki ada di mana-mana.Rezeki itu pula  berbagai bentuk dan silih berganti namun tidak kan habis. Jika Allah menarik  sesuatu rezeki , itu adalah kerana Allah mahu menggantikan rezeki yang lebih baik kerana Ia amat Pemurah dan Maha Kaya.

Tawakal Bukan Bererti Tidak Berusaha 



Meletakkan Tawakal terlebih dahulu bukan bererti menafi atau meniadakan usaha. Usaha itu sebagai pelengkap kepada tawakal kita kepada Allah. Berbekalkan tawakal, kita mampu bekerja seharian menyara hidup. Berbekal tawakal juga kita komited dan bersemangat mencari rezeki kurniaan Allah setiap hari tanpa jemu dan putus asa.

Renungkanlah bahawa pengaruh tawakal itu tampak dalam gerak dan usaha seseorang ketika bekerja untuk mencapai tujuan-tujuannya. Imam Abul Qasim Al-Qusyairi mengatakan, “Ketahuilah sesungguhnya tawakal itu letaknya di dalam hati. Adapun gerak lahiriah maka hal itu tidak bertentangan dengan tawakal yang ada di dalam hati setelah seseorang meyakini bahawa rezeki itu datangnya dari Allah. Jika terdapat kesulitan, maka hal itu adalah kerana takdir-Nya. Dan jika terdapat kemudahan maka hal itu kerana kemudahan dariNya.” (Murqatul Mafatih, 5/157)

Orang yang mendahulukan tawakal itu akan sentiasa menjadikan  solat dan berdoa sebagai cara hidup dan medium baginya memperoleh hasil yang baik sehingga setiap usahanya akan selari dengan kehendak Allah  kerana dia yakin, bahwa Allah tidak akan menetapkan sesuatu kecuali yang terbaik bagi dirinya baik di dunia maupun di akhirat.

Manakala orang yang berusaha tanpa bertawakal terlebih dahulu  akan bekerja bermati-matian mengejar kemewahan dunia  sehingga lalai dan lupa bahawa kehidupannya nanti akan menuju mati .



A prayer rug is a small and portable carpet that Muslims put on the floor when they perform their prayers. Its main function is to provide a clean and isolated platform for the prayer. With the specific patterns on its surface, it also aims to bring the atmosphere of a mosque to wherever they take it.

Muslims pray five times a day. The only product they need to perform their prayers is a prayer rug. And there is one thing they need to be careful about: the holy city of Mecca a” the direction towards which they should perform their prayers.

As one of the main aims of a~Sajjadah 1426′ was to emphasize the values of the patterns on the prayer rug, lighting those patterns up was considered as the main approach from the very first stages of the concept. There were several technology alternatives to achieve this effect: mini LEDs, fibre optics, EL wire embroidery and EL panel. After the experiments done, the most appropriate one turned out to be the Electro Luminescent Phosphore Printing technology. EL wire embroidery has also been explored during the research part and a~mini glow wire’ was ordered from the UK-based company Surelight Ltd.

‘Sajjadah 1426′ indicates the direction via the data coming from a compass module embedded inside it. The closer to the direction of Mecca it is turned, the brighter the patterns illuminate.

‘Sajjadah 1426′ enriches the praying experience with the illuminated patterns on its surface. The word ‘sajjadah’ is a Persian/Turkish word meaning ‘prayer rug’ and the number ’1426′ stands for ’2005′ in Islamic calendar.




untuk menonton tv and radio online sila ke 

vecastslv



Allah Ta'ala berfirman:


Maksudnya:

Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh. Dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau pula mereka ditimpa bencana, mereka berkata:" Ini adalah dari (sesuatu nahas) yang ada padamu". Katakanlah (wahai Muhammad): "Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah". Maka apakah yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)? (Surah an-Nisa': 78)

Allah berfirman yang bermaksud: 

"Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sudah sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh." (Surah an-Nisa': 78) 

Ayat ini menjelaskan kepada kita bahawa seseorang manusia itu tidak boleh memisahkan dirinya dari ajal kematian. Seseorang itu pasti akan menempuhi maut sama ada dia berada di medan perang atau di atas hamparan. 

Orang yang benar-benar mulia mahu mati di medan perang sebagaimana sikap yang ditunjukkan oleh Khalid Ibnul Walid r.a. ketika ia didatangi tanda-tanda mati (naza'), beliau berkata: "Sesungguhnya aku menyaksikan (menyertai) peperangan yang banyak (sejak zaman Rasulullah s.a.w. sehingga zaman Umar Ibnul Khattab menjadi khalifah). Tubuhku dipenuhi dengan parut-parut luka akibat tusukan senjata musuh. Tetapi kini (dukacitanya) aku mati di atas hamparanku sebagai seorang pengecut." 

Khalid mengharapkan mati syahid di medan peperangan tetapi Allah menentukan dia mati di atas hamparan permaidani di rumahnya bukan di medan perang, menandakan bahawa ajal ditetapkan oleh Allah, tiada siapapun boleh mengubahnya walaupun seseorang itu mengharungi banyak medan peperang. 

Sesiapapun bila ditentukan matinya di sesuatu tempat dia akan pergi ke tempat itu ketika sampai ajalnya. Ini adalah penentuan dari Allah SWT. 

Maut akan memanggil kamu walaupun kamu berada dalam 'Buruj Musyayyadah'. Ulama berselisih pendapat dalam mentafsirkan ayat ini. Ada yang mengatakan ia bermaksud kota yang teguh dan tinggi. Setengah ulama berpendapat yang dimaksudkan dengan ayat ini ialah singgahsana dan istana-istana. Seorang raja akan mati walaupun duduk di atas singgahsana yang dikawal rapi dalam istana. 

Ulama' lain berpendapat ia bermaksud berada dalam istana yang dipagari kota yang teguh. 

Firman Allah yang bermaksud : 

"Dan kalau mereka memperolehi kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: "Ini adalah dari sisi Allah," dan kalau mereka ditimpa bencana, mereka berkata: "Ini adalah dari (sesuatu nahas) yang ada padamu." (Surah an-Nisa': 78) 

Ini adalah ucapan orang-orang munafiq yang hidup dalam saf orang Islam. Ulama berkata yang dimaksudkan dengan kebaikan di sini ialah suburnya tanaman, anak dan keluarga semuanya berada dalam keadaan sihat. 

Sebaliknya apabila mereka ditimpa bencana seperti tanaman tidak subur, anak tidak sihat atau meninggal dunia mereka pula berkata ini adalah sial dari Muhamad s.a.w. Inilah ucapan pengikut Fir'aun ketika menentang Nabi Musa a.s. sebagaimana diceritakan Allah dalam firman-Nya yang bermaksud: 

"Apabila mereka memperolehi kebaikan, mereka berkata: "Kebaikan ini untuk kami semua," apabila ditimpa kejahatan mereka pula berkata: "Ini adalah sial Musa dan pengikut-pengikutnya." (Surah al-A'araf: 131).

Berkata setengah ulama' bahawa yang dimaksudkan dengan kebaikan itu ialah kemenangan yang dicapai dalam Peperangan Badar manakala yang dimaksudkan dengan keburukan itu ialah ujian yang diterima dalam Peperangan Uhud. 

Dalam peperangan Badar, orang Islam mencapai kemenangan walaupun berjumlah 313 orang sahaja. Mereka diberi kemenangan oleh Allah dan dapat menawan musuh. Ketika itu golongan munafiq berkata: "Ini adalah dari sisi Allah. Kami tidak boleh pergi ke medan kerana keuzuran." Padahal mereka tidak berhasrat untuk berjuang bersama-sama dengan orang-orang yang beriman dalam peperangan tersebut. 

Tafsir Al-Quran
Oleh Tuan Guru Abdul Hadi Awang 
Tafsir Surah An-Nisa' ayat 78
Ajal di tangan Allah


* Jikalau kucing tidur di atas ikat kepala, terbus, kopiah atau topi, alamatnya orang yang memeliharanya akan beroleh harta. 

* Jikalau kucing masuk ke dalam ikat kepala, kupluk, terbus atau topi sehingga badannya tidak kelihatan, alamatnya orang yang memeliharanya akan mendapat keuntungan daripada pendita atau raja.

* Jikalau kucing berada di sudut rumah sekian lama dan tidak berniat pergi, alamatnya orang yang memeliharanya akan mendapat kiriman barang yang menyenangkan atau menerima keuntungan.

* Jikalau kucing tidur nyenyak di atas baju, alamatnya ada orang akan datang membawa barang.

* Jikalau kucing duduk dengan kedua-dua kakinya di belakang sedangkan dua kaki hadapannya berdiri tegak, sambil mengangguk-anggukkan kepala seperti menyembah, alamatnya orang yang memeliharanya akan beroleh ampun dan kurnia daripada Tuhan yang maha kuasa.

* Jikalau kucing selalu mengguling-gulingkan punggungnya di tanah atau rumput, alamatnya ada orang yang sedang cuba melakukan kejahatan pada tuannya.

* Jikalau kucing mengasah kukunya di dalam rumah, tuan rumah harus awas kerana ada orang yang akan melakukan rompakan di rumah itu.

INI YANG SEBETULNYA..He3

Kucing akan menunjukkan reaksi mereka melalui gerakan badan. Antaranya, telinga, ekor dan muka.  Kalau korang tengok ekor kucing tu tengah kembang, jangan la pulak korang hepi nak ambil kucing tu sebab ingat kucing tu kucing parsi. Padahal kucing tu baru lepas gaduh, kalau korang pegang…..habis la. Jom tengok contoh gerakan-gerakan  ni

 

 




1) Devil May Cry 3


V-bskos © 2011 Bsyokv2 & BSYOKV2. Supported by DMACA COPY RIGHT